No menu items!

Become a member

Get the best offers and updates relating to Liberty Case News.

Selai Kacang untuk Menurunkan Berat Badan? Apakah Itu Bekerja dan Mendapatkan Bentuk Tubuh?

Selalu terdengar selai kacang lebih sehat daripada mentega? Inilah semua yang perlu Anda ketahui cara kerja selai kacang untuk menurunkan berat badan. Mempertahankan berat badan...
HomeParentingMengapa Memilih Menyusui Daripada Pemberian Susu Formula Untuk Bayi?

Mengapa Memilih Menyusui Daripada Pemberian Susu Formula Untuk Bayi?

Di sini, kami memberi tahu Anda tentang pentingnya menyusui dan manfaatnya bagi bayi dan ibu.

ASI dianggap sebagai standar emas untuk memberi makan bayi berusia kurang dari 6 bulan. Ini adalah makanan terbaik yang dibuat oleh alam yang memiliki jumlah air, gula, protein, dan lemak yang sempurna untuk pertumbuhan bayi. Ini penuh dengan antibodi yang melindungi bayi dari infeksi. Bakteri baik dalam ASI mencegah masuknya bakteri berbahaya di usus bayi. Bayi yang diberi ASI memiliki lebih sedikit kolik dan tidur lebih nyenyak. Ikatan antara ibu dan bayi selama menyusui sudah dikenal luas. Kolostrum, susu kuning kental dalam beberapa hari pertama, penuh dengan antibodi yang melindungi bayi dari banyak infeksi.

Menyusui mengakibatkan bayi mendapatkan ASI pada suhu yang tepat kapan saja dan di mana saja dan tidak memerlukan penanganan manusia sehingga menjadikannya pilihan yang paling aman dan praktis bagi bayi dan ibu. Bahkan sang ibu tidak tahu berapa banyak bayi yang telah diambil.

Baca Juga :   Apakah Kecanduan PUBG Berbahaya bagi Anak-Anak? Berikut adalah beberapa insiden kehidupan nyata

Kesehatan Ibu dan Anak pemberian ASI eksklusif pada bayi hingga usia 6 bulan menghasilkan lebih sedikit infeksi, pertumbuhan yang lebih baik, dan lebih sedikit masalah alergi pada anak-anak di kemudian hari. IQ bayi yang diberi ASI juga telah ditemukan lebih tinggi daripada bayi yang diberi susu formula, karena jumlah DHA (Docosahexaenoic Acid) yang memadai, yang membantu dalam perkembangan saraf. Risiko diabetes, obesitas, dan penyakit jantung juga lebih kecil pada bayi yang diberi ASI di kemudian hari.

Susu formula adalah susu hewani “manusiawi” yang berarti perusahaan mencoba meniru komposisi ASI. Bahkan “terbaik” dari susu formula tidak dapat memberikan sifat pelindung ASI. Biaya langsung yang terlibat dalam memberi makan bayi dengan susu formula setidaknya Rs 100 / hari pada hari ke 1 kehidupan dan meningkat seiring pertumbuhan bayi dan membutuhkan lebih banyak volume. Biaya tidak langsung seperti botol, puting susu, sterilisasi botol dan waktu yang dikonsumsi juga signifikan. Risiko infeksi pernapasan, diare lebih mengakibatkan peningkatan kunjungan ke dokter terlihat pada bayi-bayi ini. Sangat sering bayi hadir dengan komplikasi akibat pengenceran formula yang salah. Biaya masalah jangka panjang yang terkait dengan obesitas, diabetes dan tekanan darah tinggi pada orang-orang ini mencapai miliaran dolar sesuai perkiraan global.

Baca Juga :   Pengasuhan yang ketat: Apa efek jangka panjangnya?

Ibu yang menyusui bayi mereka memiliki insiden penyakit yang lebih rendah. Menyusui mengakibatkan rahim ibu berkontraksi kembali ke ukuran normal lebih cepat, sehingga perdarahan berkurang. Risiko kanker ovarium dan payudara telah didokumentasikan lebih rendah pada ibu yang menyusui bayi mereka. Awalnya ibu-ibu ini mungkin merasa lapar dan perlu mengkonsumsi sekitar 500cals / hari ekstra tetapi dalam jangka panjang, mereka cenderung menurunkan berat badan lebih baik. Risiko depresi juga lebih rendah pada ibu-ibu ini. Masalah kesehatan jangka panjang seperti tekanan darah tinggi, diabetes dan obesitas lebih rendah pada ibu jika mereka menyusui. Ibu menyusui telah menunda siklus menstruasi dan anovulasi yang mengakibatkan lebih sedikit kehilangan darah dan jarak kelahiran yang lebih baik untuk kehamilan berikutnya.

Baca Juga :   Bagaimana Kesehatan Mental Seorang Ibu Mempengaruhi Anaknya?

Singkatnya, menyusui menghasilkan banyak manfaat tidak hanya untuk bayi dan ibu tetapi juga bagi masyarakat pada umumnya. Keluarga, pengusaha, dan pembuat kebijakan harus melakukan segala sesuatu dalam jangkauan mereka untuk mempromosikan menyusui.

Vega – UKDW 2018