No menu items!

Become a member

Get the best offers and updates relating to Liberty Case News.

Selai Kacang untuk Menurunkan Berat Badan? Apakah Itu Bekerja dan Mendapatkan Bentuk Tubuh?

Selalu terdengar selai kacang lebih sehat daripada mentega? Inilah semua yang perlu Anda ketahui cara kerja selai kacang untuk menurunkan berat badan. Mempertahankan berat badan...
HomeGaya Hidup Sehat5 Tips Bagaimana Pengenalan Dini Kacang Pada Bayi Dapat Mengurangi Risiko Alergi

5 Tips Bagaimana Pengenalan Dini Kacang Pada Bayi Dapat Mengurangi Risiko Alergi

Alergi kacang adalah salah satu alergi yang paling umum ditemukan pada bayi dan anak-anak. Namun, sebuah penelitian menunjukkan bahwa pemberian protein kacang secara teratur kepada bayi dapat menurunkan kemungkinan alergi kacang.

Alergi makanan pada bayi sulit dipahami dan dianalisis; Salah satu alergi makanan yang paling umum disaksikan pada anak-anak dan bahkan bayi baru lahir adalah dari kacang. Rata-rata, satu dari 50 bayi terkena alergi kacang dan dapat memiliki gejala mulai dari ruam ringan hingga sakit perut atau reaksi yang mengancam jiwa. Setiap ketidaknyamanan yang disebabkan karena kacang pada anak-anak harus segera dilaporkan ke dokter. Ada beberapa tips penting untuk memahami perlunya memasukkan kacang lebih awal ke dalam makanan bayi untuk menurunkan risiko alergi.

Memasukkan protein kacang secara teratur dalam makanan dapat mengurangi risiko alergi

Baca Juga :   5 Manfaat Kesehatan Minum Jus Apel Setiap Hari

Bayi o640 di bawah usia 11 bulan, 3,2 persen dari banyak, yang diberi protein kacang memiliki gejala alergi kacang hampir lima tahun lebih lambat daripada 17,2 persen anak-anak yang tidak. Penelitian ini menunjukkan perlunya penyertaan protein kacang dalam bentuk selai kacang kepada anak-anak untuk ketahanan yang lebih baik terhadap alergi.

Kacang tanah dapat diperkenalkan antara bulan 4-6 kelahiran anak

Untuk mengurangi kemungkinan alergi kacang pada bayi, disarankan untuk memperkenalkan protein kacang dalam jumlah yang lebih kecil pada anak-anak mulai dari bulan ke-4 kelahiran mereka. Protein kacang tanah dapat diambil dalam bentuk selai kacang atau tepung kacang.

Bayi dengan dermatitis atopik memiliki risiko alergi kacang yang lebih tinggi

Dermatitis atopik berat pada bayi. Ada lebih banyak kemungkinan terkena alergi kacang. Keluarga yang memiliki konsumsi kacang tanah yang lebih tinggi menambah kemungkinan. Dalam hal ini, jika bayi menderita dermatitis atopik yang parah, mulailah memasukkan protein kacang dalam makanan bayi, dengan rekomendasi dari dokter. Konsultasikan dengan pediatrik dan pastikan bahwa semua parameter diikuti untuk memastikan reaksi ekstrem dari kacang tanah.

Baca Juga :   Bulan Kesadaran Cedera Otak: Berikut Jenis, Gejala, Penyebab Dan Pengobatan Cedera Otak

Konsultasikan dengan dokter sebelum memasukkan protein kacang pada bayi dengan risiko alergi yang lebih tinggi

Sangat penting untuk menjaga dokter dalam lingkaran sebelum menambahkan protein kacang pada anak-anak dengan risiko alergi yang lebih tinggi. Tes alergi diperlukan untuk memeriksa tingkat alergi pada bayi. Tes seperti menusuk kulit direkomendasikan untuk bayi. Anak-anak dengan eksim juga memiliki risiko lebih tinggi terkena alergi kacang dan harus diuji sesuai sebelum memasukkan protein kacang dalam makanan.

Jumlah yang teratur harus diberikan kepada anak-anak untuk menurunkan risiko alergi

Baca Juga :   Apakah permen baik untuk kesehatan? Ketahui Yuk

Hanya memberikan protein kacang sekali dalam seminggu mungkin tidak mengurangi risiko alergi. Namun, menurut jurnal, delapan gram selai kacang harus diberikan kepada bayi setidaknya dua kali dalam seminggu untuk menurunkan kemungkinan alergi.

Gejala Alergi Kacang Tanah

Untuk memahami perlunya memasukkan protein kacang dalam makanan bayi, berikut beberapa ciri-ciri alergi kacang:

  • Kesulitan bernapas, menelan, batuk berlebihan segera setelah makan kacang
  • Kulit dan bibir membiru dengan cepat atau beberapa menit setelah makan protein
  • Kulit clammy
  • Bayi tampak pingsan setelah makan kacang
  • Ketidaksadaran tiba-tiba dalam kasus-kasus ekstrem

Memakan kacang dapat diajarkan kepada bayi sangat berguna untuk mengetahui apakah bayi kita memiliki alergi terhadap kacang. Para ibu juga dapat melakukan hal yang sama, sehingga kita dapat mencegah sebelum mengobati. Semoga bermanfaat.

Vega – UKDW 2018