No menu items!

Become a member

Get the best offers and updates relating to Liberty Case News.

Selai Kacang untuk Menurunkan Berat Badan? Apakah Itu Bekerja dan Mendapatkan Bentuk Tubuh?

Selalu terdengar selai kacang lebih sehat daripada mentega? Inilah semua yang perlu Anda ketahui cara kerja selai kacang untuk menurunkan berat badan. Mempertahankan berat badan...
HomeParentingApakah Kecanduan PUBG Berbahaya bagi Anak-Anak? Berikut adalah beberapa insiden kehidupan nyata

Apakah Kecanduan PUBG Berbahaya bagi Anak-Anak? Berikut adalah beberapa insiden kehidupan nyata

Game multipemain populer PUBG adalah kecanduan baru di kalangan anak-anak, remaja, dan bahkan orang dewasa. Tapi apakah Anda menyadari efek berbahaya dari kecanduan PUBG? Berikut adalah beberapa kisah nyata yang harus Anda baca. Juga, ketahui tips dari seorang ahli untuk menangani.

PlayerUnknown’s Battleground yang dikenal sebagai PUBG telah menjadi berita utama dalam beberapa hari terakhir. Banyak orang telah menyoroti berbagai masalah kesehatan karena meningkatnya keterlibatan dalam permainan. Game populer adalah game multipemain di mana Anda dapat terhubung dengan teman-teman Anda dan menikmati permainan. Namun menurut tanggapan baru-baru ini karena kecanduan yang ekstrem, para pemain telah menghadapi banyak masalah kesehatan. Pembuat game baru-baru ini memperkenalkan batas waktu 6 jam untuk mengontrol jumlah jam yang dihabiskan seseorang untuk game tersebut. Namun perkenalan baru ini mendapat tanggapan beragam karena para pemain yang kecanduan game menjadi frustrasi saat game berhenti.

Kami berbicara dengan berbagai penggemar PUBG untuk menggambarkan pengalaman pribadi mereka dan apa saja berbagai perubahan dan masalah kesehatan yang mereka hadapi.

Setelah percakapan terperinci dengan para penggemar PUBG, berikut adalah beberapa insiden nyata yang dijelaskan oleh para pecandu game.

Gaurav dari Delhi, pemain berusia 24 tahun yang mengambil permainan enam bulan lalu. Menurut Gaurav permainan tidak mengarah pada efek berbahaya tetapi keluarganya telah memperhatikan bahwa ia telah menjadi lebih agresif dalam beberapa bulan terakhir. Karena permainan melibatkan kekerasan, seseorang dapat mengembangkan perilaku agresif. Ketika dia ditanya langsung tentang hal yang sama, dia berkata, “Saya sering mendapatkan sifat agresif dan kekerasan terutama ketika saya menghadapi beberapa kesalahan atau gangguan teknologi saat bermain game”.

Baca Juga :   Tips Untuk Mengobati Sakit Perut Pada Balita. Perlu Tahu Nih !!!

“Sementara masalah kesehatan lain yang saya alami sejauh ini adalah karena penggunaan ponsel dalam jangka panjang seperti rasa sakit di mata atau tangan,” tambah Gaurav.

Gaurav memainkan permainan terus menerus selama berjam-jam di siang hari dan juga membahayakan tidurnya dan memainkan permainan terus menerus sepanjang malam. Ini telah mengganggu pola tidurnya secara besar-besaran yang dapat menyebabkan beberapa komplikasi kesehatan serius yang tidak dia sadari.

Pemain lain Rohan yang berusia 21 tahun dan baru saja menyelesaikan kuliahnya. Dia mencoba permainan untuk pertama kalinya setelah menyelesaikan sesi akademiknya. Dia menghabiskan 6-7 jam setiap hari di game terkenal yang sering menderita sakit kepala dan rasa sakit di mata. Ronan tidak melaporkan adanya perubahan perilaku. Tapi dia awalnya kecanduan game dan menghabiskan waktu maksimalnya bermain game. Sekarang menjadi mahasiswa kedokteran dia menyadari efek buruk dari kecanduan ini sehingga dia berhenti bermain game karena sering sakit kepala.

Baca Juga :   Apa yang Terjadi Pada Anak-Anak Ketika Orang Tua Bertengkar? Kenali Fakta Ini

Terlihat di antara sejumlah besar anak-anak, remaja serta orang dewasa bahwa mereka kecanduan game hanya dalam beberapa hari yang membuat mereka menghabiskan waktu maksimal untuk bermain game. Kemudian kami berinteraksi dengan Tamanna, pemain wanita pertama yang kami temui. Selama percakapan dengan Tamanna, yang merupakan seorang gadis Delhi, dia mengungkapkan bahwa awalnya dia merasa diberdayakan bermain game karena melibatkan pertempuran dengan senjata dan alat berat. Dia juga menjelaskan bahwa sebagian besar anggota keluarganya terlibat dalam permainan berbagai kelompok umur yang membuatnya terpikat pada permainan. Ia menceritakan bahwa semua anak-anak dan orang dewasa di keluarganya menghabiskan waktu luang mereka bermain PUBG. Dia mengungkapkan bahwa alih-alih menikmati waktu yang ideal atau memanjakan diri dalam semacam aktivitas fisik, anak-anak di rumah bermain PUBG setelah kembali dari sekolah. Demikian pula, orang dewasa di rumah memanjakan diri dalam permainan bahkan setelah hari yang melelahkan di kantor.

Setelah percakapan dengan para pecandu game populer ini, poin-poin berikut dapat disimpulkan dengan jelas:

  • Permainan ini sangat mempengaruhi pola tidur seseorang. Tidur yang tidak memadai dapat memicu banyak masalah kesehatan kronis dan serius seperti obesitas, tekanan darah tinggi dan penyakit kardiovaskular
  • Kelemahan lain yang hampir setiap pemain alami adalah rasa sakit di mata akibat paparan ponsel dalam jangka panjang
  • Kecanduan adalah faktor lain yang mengarah pada perubahan besar dalam rutinitas sehari-hari seseorang. Kecanduan menyebabkan kurangnya aktivitas fisik, terutama pada anak-anak. Ini juga mengurangi interaksi sosial seseorang
Baca Juga :   5 Tips Bagaimana Pengenalan Dini Kacang Pada Bayi Dapat Mengurangi Risiko Alergi

Kecanduan game juga menjadi perhatian utama lainnya karena jika Anda menghentikan seorang anak bermain PUBG maka dia mungkin merasa cemas karena kecanduan game tersebut. Dalam situasi seperti itu, larangan total pada permainan tidak akan membantu. Anda tidak dapat menghentikan anak Anda untuk segera bermain PUBG. Orang tua harus mengurangi waktu bermain anak mereka secara bertahap. Orang tua harus lebih terlibat dalam kehidupan anak mereka daripada media sosial. Mereka harus memberikan lebih banyak waktu berkualitas kepada anak-anak mereka yang sangat penting dan berinteraksi tatap muka dengan anak-anak mereka. Belakangan kecanduan ini menjadi obsesi. Jika berubah menjadi obsesi maka seseorang membutuhkan perawatan medis atau sesi terapi.

Vega – UKDW 2018