No menu items!

Become a member

Get the best offers and updates relating to Liberty Case News.

Selai Kacang untuk Menurunkan Berat Badan? Apakah Itu Bekerja dan Mendapatkan Bentuk Tubuh?

Selalu terdengar selai kacang lebih sehat daripada mentega? Inilah semua yang perlu Anda ketahui cara kerja selai kacang untuk menurunkan berat badan. Mempertahankan berat badan...
HomeParentingMengompol Pada Anak-Anak: Mengapa Itu Terjadi, Tips Untuk Berhenti

Mengompol Pada Anak-Anak: Mengapa Itu Terjadi, Tips Untuk Berhenti

Mengompol adalah masalah umum pada anak-anak, ketahui penyebab ketika ini tidak normal dan tips untuk mengelolanya.

Anak-anak sensitif dan rentan terhadap banyak masalah kesehatan. Kita tahu bahwa balita dan anak-anak di bawah usia 5 tahun biasanya memiliki kebiasaan mengompol. Ini menonjol pada beberapa anak sedangkan itu terjadi lebih sedikit pada beberapa anak lainnya. Kontrol kandung kemih pada malam hari bisa sulit bagi anak-anak karena asupan air yang berlebihan dan kontrol kandung kemih yang lebih rendah. Mengompol bisa menjadi situasi yang sangat tidak nyaman bagi anak-anak juga, itu menghambat tidur mereka dan menyebabkan sifat mudah tersinggung pada anak-anak. Namun, mengompol juga dapat disebabkan karena beberapa masalah kesehatan mendasar yang bisa menjadi masalah. Berikut adalah beberapa penyebab dan tips untuk mengelola kondisi ini. 

Kebiasaan Mengompol pada Anak

Mengompol Anda bisa menjadi cuaca yang sangat tidak nyaman dan mudah tersinggung baik itu anak-anak orang dewasa. Untuk orang dewasa itu bisa lebih memalukan, kondisi mengompol disebut enuresis nokturnal.

Baca Juga :   Apakah anak Anda memiliki lidah kekuningan? Ketahui Gejala, Penyebab Dan Pengobatan Untuk Masalah Ini

Dalam sebagian besar kasus, mengompol adalah karena kontrol kandung kemih yang buruk pada anak-anak, yang perawatannya juga tidak diperlukan. Itu terjadi pada tahap perkembangan. Namun, itu bisa menjadi masalah ketika disebabkan karena komplikasi kesehatan lainnya pada anak-anak.

Penyebab Mengompol pada Anak

Terlepas dari ukuran kandung kemih yang kecil, mungkin ada alasan fisik serta psikologis untuk pantat ini juga. Berikut adalah beberapa penyebab anak-anak yang memiliki masalah mengompol selain dari masalah perkembangan :

  • Stres, ketakutan, atau rasa tidak aman
  • Pembesaran kelenjar prostat
  • Sembelit
  • Karena gangguan neurologis seperti pasca stroke
  • Infeksi saluran kemih
  • Karena ukuran kandung kemih kecil
  • Sleep apnea atau jeda abnormal dalam pernapasan selama tidur

Dalam beberapa kasus, ketidakseimbangan hormon juga menyebabkan masalah mengompol pada anak-anak. Setiap individu sebagai hormon antidiuretik yang memberitahu tubuh Anda untuk memperlambat produksi urin dalam semalam. Berkurangnya jumlah urin di kandung kemih mampu menahan urin, padahal tidak maka menyebabkan enuresis nokturnal. 

Baca Juga :   Batuk Balita? Begini Cara Mengobatinya Di Rumah

Penyebab lain mengompol pada beberapa anak adalah diabetes. Diabetes biasanya tidak terjadi pada anak-anak, tetapi jika itu terjadi bisa sangat bermasalah. Karena menderita diabetes, glukosa tidak dapat diproses dan langsung masuk ke dalam urin, ini meningkatkan ukuran kandung kemih dengan sangat cepat dan menghasilkan kadar urin yang besar. Peningkatan produksi urin pada anak-anak yang dapat menyebabkan mengompol.

Faktor Risiko Mengompol pada Anak

Jenis kelamin dan genetika memainkan faktor utama untuk mengembangkan buang air kecil berlebih dan mengompol di masa kanak-kanak. Ini adalah masalah netral gender dan dapat terjadi pada anak laki-laki dan perempuan pada tingkat yang sama. Ini biasanya berkisar dari usia 3 hingga 5 tahun. Anak-anak yang orang tuanya memiliki masalah serupa lebih mungkin mengalami masalah ini. Attention Deficit Hyperactivity Disorder juga dapat menyebabkan masalah ini pada anak-anak.

Baca Juga :   Apakah Anak Anda Alergi Terhadap Pisang? Inilah yang Perlu Anda Ketahui

Tips Mengatur Mengompol pada Anak

  • Cobalah untuk tidak memberikan terlalu banyak makanan cair kepada anak-anak sebelum mereka tidur
  • Atur pola makan anak dan buat mereka makan makanan yang mudah dicerna.
  • Jika buang air kecil dan mengompol meningkat, maka lakukan pemeriksaan untuk mengetahui penyebab yang mendasarinya
  • Periksa buang air besar anak untuk memahami apakah mereka memiliki masalah sembelit atau tidak.
  • Buat mereka buang air kecil sebelum tidur untuk mengurangi efek buang air kecil pada anak-anak.
  • Ajak anak-anak Anda ke pemeriksaan kesehatan secara teratur
  • Jika ada beberapa situasi traumatis yang terjadi di depan anak-anak, cobalah untuk mendapatkan obat terapeutik untuk bantuan sesuai resep dokter. 
  • Cobalah untuk menghindari situasi yang berdampak pada otak dan pikiran anak-anak, yang mungkin membuat mereka berpikir tentang pikiran negatif saat tidur.

Vega – UKDW 2018