No menu items!

Become a member

Get the best offers and updates relating to Liberty Case News.

Selai Kacang untuk Menurunkan Berat Badan? Apakah Itu Bekerja dan Mendapatkan Bentuk Tubuh?

Selalu terdengar selai kacang lebih sehat daripada mentega? Inilah semua yang perlu Anda ketahui cara kerja selai kacang untuk menurunkan berat badan. Mempertahankan berat badan...
HomeKecantikanLuka Psikologis Akibat dari Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT)

Luka Psikologis Akibat dari Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT)

Bagi banyak orang, ada beberapa hal yang membangkitkan rasa kehangatan, kenyamanan, stabilitas, dan keamanan yang lebih meyakinkan daripada pulang ke rumah. Mereka melihat rumah mereka sebagai benteng pribadi, benteng cinta, dan dukungan tanpa syarat. Di rumah kita cenderung memiliki lebih banyak kebebasan, lebih banyak waktu untuk keluarga, dan selama beberapa jam. Setidaknya, kita diberikan pelarian dari pekerjaan setiap hari. Namun, bagi korban kekerasan dalam rumah tangga, rumah hanyalah tempat perlindungan.

Menurut National Coalition Against Domestic Violence (NCADV), kekerasan dalam rumah tangga adalah penyerangan fisik yang disengaja, intimidasi, pemukulan, penyerangan seksual, dan/atau penggunaan perilaku mengancam lainnya oleh satu anggota rumah tangga terhadap yang lain. Bentuk perilaku kasar lainnya yang kurang jelas termasuk menguntit, penggunaan tatapan atau gerak tubuh yang mengancam, upaya untuk mengontrol kesehatan reproduksi pasangan intim (misalnya, menolak menggunakan kontrasepsi selama hubungan seksual), dan menampilkan agresi psikologis seperti merendahkan, mempermalukan, atau mengisolasi pasangan intim.

KEKERASAN DALAM RUMAH TANGGA : LUKA PSIKOLOGI DAN EMOSIONAL

Wajah yang rusak, memar, dan babak belur adalah tanda yang jelas dari kekerasan dalam rumah tangga. Namun, sama seperti cedera fisik yang menuntut perawatan dan perhatian kita, luka psikologis dan emosional yang diderita akibat peristiwa traumatis ini juga harus ditangani.

Psikologis adalah “respons emosional terhadap peristiwa yang mengerikan.” yang mengganggu kemampuan individu untuk berfungsi sebagaimana mestinya dalam keadaan normal. Sementara dampak psikologis dari insiden tertentu akan bervariasi dari orang ke orang, kebanyakan individu mengalami peningkatan tingkat tekanan emosional setelah melalui peristiwa traumatis. Syukurlah, perasaan tertekan ini sering mereda jika dukungan yang memadai diterima dari anggota keluarga, teman, profesional kesehatan mental, dan jejaring sosial lainnya.

Baca Juga :   Tips Makeup Essentials Untuk Orang Dengan Kulit Berjerawat

Namun, bagi korban pelecehan pasangan dan jenis kekerasan pasangan intim lainnya, situasinya tidak selalu begitu jelas. Ketakutan akan pembalasan dari pasangan yang kasar dapat mencegah korban mencari bantuan yang dibutuhkan. Perasaan malu dan malu, terutama di antara korban laki-laki, juga dapat menjadi penghalang utama untuk mencari layanan atau bantuan. Kurangnya dukungan emosional ini dapat menyebabkan meningkatnya ketakutan, kecemasan, depresi, kemarahan, stres pasca trauma, penarikan diri dari pergaulan, penggunaan obat-obatan terlarang, ketergantungan alkohol, dan bahkan ide bunuh diri.

Sangat jelas jika luka psikologis dan emosional dari kekerasan dalam rumah tangga dapat menghancurkan mental seseorang. Mereka berpotensi menghantui korban selama bertahun-tahun dan merampas kemampuan mereka untuk menjalani kehidupan yang kaya dan penuh. Luka-luka ini sama sekali tidak terdeteksi oleh sinar-x dan terlalu sering tidak diobati.

DAMPAK SOSIAL KEKERASAN DALAM RUMAH TANGGA

Kekerasan dalam rumah tangga seringkali memiliki efek riak yang merobek jalinan kehidupan korban. Dampak psikologis, emosional, dan sosial dari kekerasan dalam rumah tangga dapat bertahan lama setelah kekerasan mereda, dan bahkan setelah korban meninggalkan pasangan yang melakukan kekerasan.

Pusat Nasional PTSD, sebuah organisasi penelitian dan pendidikan terkemuka yang mempelajari efek psikologis dari trauma, telah mengidentifikasi beberapa skenario yang menunjukkan tanda bahaya dalam hubungan yang tidak sehat. Hubungan yang tidak sehat dapat diindikasikan ketika salah satu pasangan:

  • Memiliki hak penuh atas semua keuangan rumah tangga.
  • Membatasi atau sepenuhnya menutup kehidupan sosial pasangannya. Dia mungkin mengisolasi pasangan dari teman dan keluarga.
  • Secara konsisten mengancam untuk merusak reputasi pasangan lain, terutama setelah dia menyatakan keinginan untuk mengakhiri hubungan.
  • Berulang kali mencoba menakut-nakuti yang lain dengan memecahkan barang-barang, melubangi dinding, dan menyakiti atau mengancam akan menyakiti hewan peliharaan.
  • Secara sistematis membangkitkan perasaan bersalah atau malu pada pasangan lain.
Baca Juga :   Tips Mengurangi Pembengkakan Setelah Transplantasi Rambut

 

Jenis perilaku pemaksaan dan pengendalian ini sering hadir dalam kasus kekerasan dalam rumah tangga, dan dapat berdampak besar pada bagaimana korban pelecehan dapat berfungsi secara sosial, bahkan setelah meninggalkan hubungan yang kasar. Jika seseorang secara finansial bergantung pada pasangannya yang kasar, setiap keputusan untuk melarikan diri dari pelecehan membawa kemungkinan nyata menjadi tunawisma.

Isu kemiskinan dan tunawisma terkait erat dengan tindakan kasar mengisolasi pasangan intim dari keluarga, teman, dan sumber dukungan sosial lainnya. Dalam keadaan normal, seseorang dengan hubungan sosial yang kuat akan mencari kerabat dan/atau teman sebayanya ketika bantuan dibutuhkan. Namun, isolasi dari kelompok pendukung ini dapat menyebabkan koneksi menjadi layu. Pada akhirnya, orang yang mengalami kekerasan dalam rumah tangga mungkin beralasan bahwa mereka benar-benar sendirian dalam perjuangan mereka dan sumber daya sebelumnya tidak lagi tersedia.

Bahkan jika seorang penyintas berhasil melarikan diri dari hubungan kekerasan, bekas luka pelecehan di masa lalu dapat secara signifikan mempengaruhi hubungan intim di masa depan. Pusat Nasional PTSD menjelaskan bahwa beberapa orang yang telah mengalami IPV bahkan mungkin tidak percaya bahwa ada hubungan yang sehat. Dengan demikian, mereka mungkin memasuki hubungan baru dengan harapan tidak sehat yang sama seperti yang mereka miliki sebelumnya. Tantangan lain dapat mencakup ingatan yang mengganggu tentang pelecehan di masa lalu (misalnya, selama momen intim dengan pasangan baru), mimpi buruk, tantangan komunikasi, dan perasaan tidak berharga.

Baca Juga :   Ini Lho 4 Zodiak Yang Punya Sifat Dewasa! Zodiakmu Termasuk?

PENGARUH KEKERASAN DALAM RUMAH TANGGA TERHADAP ANAK

Penelitian menunjukkan bahwa perkembangan anak dapat dipengaruhi secara negatif oleh kekerasan dalam rumah tangga. Satu studi yang dilakukan oleh Appel dan Holden (1998) bahkan menekankan tumpang tindih yang besar antara rumah tangga di mana ada IPV dan pelecehan anak. Pusat Nasional untuk PTSD memperkirakan tumpang tindih ini sekitar 40-60%. Menurut statistik dari NCADV, anak laki-laki yang mengalami kekerasan dalam rumah tangga dua kali lebih mungkin untuk melecehkan pasangan intim dan anak-anak mereka ketika mereka dewasa.

Anak perempuan dengan riwayat kekerasan fisik atau seksual lebih mungkin daripada anak perempuan yang tidak mengalami pelecehan untuk terlibat dalam perilaku berisiko seperti merokok (26% berbanding 10%), minum (22% berbanding 12%), dan penyalahgunaan zat (30% berbanding 13%). Gadis-gadis yang dilecehkan juga lebih mungkin untuk makan berlebihan dan membersihkan diri daripada gadis-gadis yang tidak dilecehkan (32% berbanding 12%). Dalam studi lain yang melibatkan 2.245 anak-anak dan remaja, disorot bahwa paparan kekerasan dalam rumah tangga baru-baru ini merupakan faktor utama dalam memprediksi perilaku kekerasan di masa depan. Bahkan anak-anak tidak secara langsung dianiaya, mereka terpengaruh dengan menyaksikan kekerasan dalam rumah tangga.

DIMANA DAN BAGAIMANA ANDA DAPAT MENDAPATKAN BANTUAN

Jika Anda atau orang yang Anda cintai menjadi korban kekerasan dalam rumah tangga, mohon mencari bantuan. Semakin lama pelecehan berlangsung, semakin banyak kerusakan yang dapat ditimbulkannya secara fisik dan psikologis. Ada dukungan secara nasional dan di komunitas Anda untuk membantu Anda mengakhiri siklus kekerasan dan bergerak melampauinya. Anda juga bisa meminta pertolongan pada pihak berwajib.

Vega – UKDW 2018