No menu items!

Become a member

Get the best offers and updates relating to Liberty Case News.

Selai Kacang untuk Menurunkan Berat Badan? Apakah Itu Bekerja dan Mendapatkan Bentuk Tubuh?

Selalu terdengar selai kacang lebih sehat daripada mentega? Inilah semua yang perlu Anda ketahui cara kerja selai kacang untuk menurunkan berat badan. Mempertahankan berat badan...
HomeKecantikanSetiap Hari Pakai Sepatu? Hati-hati dengan Jamur Kuku Kaki

Setiap Hari Pakai Sepatu? Hati-hati dengan Jamur Kuku Kaki

Saat ini semua orang sudah mulai beraktivitas kembali dan selalu tampil rapi dengan pakaian maupun sepatu yang dipakai. Tahukah kamu jika kita sering memakai sepatu bisa ada masalah pada kaki kita? Contohnya seperti adanya Jamur Kuku Kaki. Jamur menyukai tempat yang gelap dan lembab, sehingga kaki Anda sangat rentan terhadap infeksi jamur, kata Rebecca Sundling, dokter penyakit kaki, juru bicara American Podiatric Medical Association, dan ahli penyakit kaki di Northwood Foot and Ankle Center di Holland, Michigan. Baik jamur kuku dan jamur kaki sangat umum, dan keduanya dapat disebabkan oleh organisme yang sama. Namun, mereka bukan kondisi yang sama, dan mereka diperlakukan berbeda, jelasnya. Yuk baca terus untuk mengetahui cara mengidentifikasi jamur kaki, dan cara mencegah dan mengobati keduanya.

 

Jamur Kuku: Penyebab dan Faktor Risiko

Jamur kuku kaki adalah infeksi jamur pada kuku kaki. Itu terjadi ketika jamur – mulai dari jamur hingga ragi hingga jenis jamur lainnya – masuk ke dasar kuku dari luka atau patah kuku atau trauma berulang pada kuku, dan menembus kuku itu sendiri. Kuku kemudian terus tumbuh bersama jamur. Setelah lempeng kuku terinfeksi jamur, itu tidak akan pernah tidak terinfeksi, dan Anda harus menunggu untuk melihat bagaimana pertumbuhannya dan apakah kuku baru yang tumbuh di belakangnya sehat? jawabannya kuku baru jarang tumbuh sehat tanpa perawatan, kata Sundling. Jamur kuku sangat umum,14 persen orang memilikinya di Amerika Utara, menurut sebuah artikel yang diterbitkan dalam jurnal PLoS Pathogens itu lebih umum semakin tua, tambah Sundling. Mengenakan sepatu yang terlalu kecil dapat merusak kuku dan membuatnya lebih rentan terhadap jamur, seperti halnya infeksi jamur pada kulit kaki (dikenal sebagai jamur kaki atau kaki atlet) dan tidak mengobatinya, yang dapat membuat kuku terkena jamur. Anda mungkin lebih berisiko terkena jamur kuku jika Anda menderita diabetes, atau sistem kekebalan yang lebih lemah.

Baca Juga :   Dapatkan rambut cantik dengan masker kembang sepatu yang mudah ditemukan

 

Tanda dan Gejala Jamur Kuku Kaki

Ketika Anda memiliki jamur kuku, kuku cenderung menebal, berubah warna – kuning, coklat, atau putih gelap, dan rapuh (sedikit lebih rapuh dan mudah patah), kata Sundling. Itu tidak selalu menyakitkan, tetapi mungkin terasa sakit karena kuku menjadi tebal dan masuk ke dalam kulit.

Tips Mengatasi Jamur Kuku Kaki Anda.

Jika Anda berpikir Anda mungkin memiliki jamur kuku, Anda harus menemui ahli penyakit kaki atau dokter kulit, yang akan mengirim sepotong kuku Anda ke laboratorium. Berbagai jenis jamur diperlakukan sedikit berbeda, jadi penting untuk mengetahui jenis yang Anda miliki.

Terkadang akar masalahnya bukanlah jamur sama sekali, melainkan kondisi lain, atau semacam trauma pada dasar kuku. misalnya, jika Anda menjatuhkan sesuatu di jari kaki Anda. Tidak ada pengobatan untuk trauma kuku, tetapi mencabut kuku bisa menjadi pilihan jika kuku terasa sakit.

Jika Anda memiliki jamur kuku, dokter Anda kemungkinan akan merekomendasikan satu atau lebih dari pilihan perawatan berikut:

  • Memotong Kuku : Memotong kuku biasanya dikombinasikan dengan obat-obatan, tetapi meminta ahli penyakit kaki untuk memangkas kuku secara berkala sangat membantu dan memungkinkan obat bekerja lebih baik (Sebagian besar waktu, kuku menjadi sangat tebal sehingga Anda tidak dapat memotongnya sendiri.
  • Resep Obat Topikal : Ini digunakan dengan cara yang sama seperti Anda menggunakan cat kuku. Salah satu obat tersebut, efinaconazole, memiliki tingkat keberhasilan sekitar 50 persen, dan Anda harus menggunakannya setiap hari selama 48 minggu. Obat serupa lainnya, ciclopirox, memiliki tingkat keberhasilan 20 persen, dan Anda harus menggunakannya selama 11 hingga 12 bulan. Satu peringatan: Jika Anda suka mengecat kuku kaki Anda dengan cat kuku biasa, Anda tidak akan bisa melakukannya sepanjang waktu Anda menggunakan obat-obatan ini.
  • Obat Oral : Terbinafine adalah obat oral yang Anda minum setiap hari selama tiga bulan, dan efektif hingga 70 persen tapi itu bisa memiliki efek samping hati yang parah, jadi jika Anda pernah menderita penyakit hati, faktor risiko penyakit hati, atau sedang mengonsumsi obat lain yang diproses melalui hati, seperti obat kolesterol, Anda tidak boleh meminumnya, dia memperingatkan. Itrakonazol adalah obat oral lain untuk jamur kuku. Ini 50 persen efektif, dan Anda meminumnya selama tiga bulan.
  • Penghapus Kuku : Kadang-kadang menghapus kuku kaki sepenuhnya dipandang sebagai pilihan pengobatan untuk jamur kuku. Ada dua cara untuk melakukannya: Secara permanen, sehingga tidak pernah tumbuh kembali (dan kemudian Anda tidak akan memiliki kuku lagi), atau Anda dapat membiarkannya tumbuh kembali. Terkadang tumbuh kembali sebagai kuku yang sehat, dan terkadang tumbuh kembali dengan jamur.
  • Pengobatan Rumahan : Ada orang yang bersumpah dengan mengoleskan Vicks VapoRub, minyak oregano, atau minyak pohon teh ke kuku kaki setiap hari, kata Sunding. Namun, pengobatan rumahan ini belum pernah dibuktikan oleh penelitian untuk berhasil menghilangkan infeksi jamur.
  • Laser : Ada perawatan laser untuk jamur kuku, tetapi harganya bisa sangat mahal dan asuransi tidak menanggungnya. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengetahui apakah laser dapat memberikan pengobatan yang aman dan efektif bagi kebanyakan orang, menurut American Academy of Dermatology, tetapi FDA telah menyetujui beberapa perangkat laser untuk pengobatan jamur kuku.
  • Mengabaikannya : Anda tidak perlu mengobati jamur kuku, karena sebagian besar masalah kosmetik (meskipun dalam beberapa kasus bisa menyakitkan). Beberapa orang mengoleskan cat kuku pada kuku yang terkena dan melupakannya.
Baca Juga :   Manfaat Mengkudu

Penyebab dan Faktor adanya Jamur Kaki.

Jamur kaki adalah infeksi jamur pada kulit, lebih dikenal sebagai kaki atlet, kata Sundling. Jamur masuk melalui celah-celah di kulit. Ini dikenal sebagai kaki atlet karena atlet atau siapa saja yang lebih aktif dan banyak berkeringat lebih berisiko. Anak-anak juga lebih berisiko, karena mereka cenderung tidak memakai sepatu yang berbeda, dan mengganti sepatu adalah salah satu cara untuk menghindari jamur kaki.

Baca Juga :   Istimewanya Golongan Darah Si AB

Jamur kaki sangat umum. Itu tidak berarti bahwa seseorang kotor atau tidak mandi, dan jika Anda memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah, Anda mungkin lebih rentan terkena Jamur Kaki.

Vega – UKDW 2018