fbpx
 

Candi Sambisari

Sambisari adalah candi Hindu abad ke-9 yang terletak di dusun Sambisari, Purwomartani desa, Kalasan, Kabupaten Sleman, Yogyakarta, Indonesia. Candi dimakamkan sekitar lima meter di bawah tanah. [1] Bagian candi asli telah digali. Candi ini terletak sekitar 8 km sebelah timur dari Yogyakarta dekat Bandar Udara Internasional Adisucipto.

Candi ini sengaja ditemukan pada bulan Juli 1966 oleh seorang petani ketika bekerja di tanah milik Karyowinangun. Cangkul membentur batu berukir yang merupakan bagian dari reruntuhan candi terkubur. Kabar penemuan mencapai kantor Arkeologi di Prambanan dan daerah dijamin. Karya-karya penggalian dan rekonstruksi selesai pada Maret 1987. Candi ini diperkirakan telah terkubur oleh letusan abu vulkanik dari Gunung Merapi di dekatnya.

Penemuan Candi Sambisari mungkin adalah temuan arkeologi paling menarik di Yogyakarta dalam beberapa tahun terakhir, yang mengarah ke spekulasi tentang apakah ada kuil-kuil kuno lainnya masih di bawah tanah di sekitar, terkubur di bawah Gunung Merapi abu vulkanik.

Candi Sambisari
Candi Sambisari

Berdasarkan gaya arsitektur dan ornamen bangunan yang menyerupai orang-orang di Prambanan, temuan arca Hindu di sekitar dinding candi, dan lingga yoni-dalam candi utama; sejarawan menyimpulkan bahwa Sambisari adalah candi Hindu yang dibangun di sekitar Shivaite pertama atau kedua dekade abad ke-9 (sekitar 812-838). Kesimpulan ini didukung oleh temuan lempengan emas di sekitarnya terukir dengan huruf yang sesuai dengan paleografi digunakan dalam abad ke-9 awal Java kuno.

Menurut Wanua Tengah III prasasti tertanggal 908 yang berisi nama raja yang memerintah Kerajaan Mataram, candi ini diperkirakan dibangun pada masa pemerintahan Rakai Garung (memerintah 828-846). Namun, sejarawan juga mempertimbangkan bahwa pembangunan candi tidak selalu dikeluarkan oleh raja. Bangsawan yang lebih rendah mungkin juga memerintahkan dan didanai konstruksi.

Pengunjung harus menuruni tangga di sisi barat untuk mencapai bagian tengah candi yang terletak 6,5 meter lebih rendah dari permukaan tanah saat ini.

Bagian luar adalah 8 meter yang teras lebar. Penggalian baru-baru mengungkapkan lapisan luar dinding yang mengelilingi candi, yang mencakup wilayah yang lebih luas. Hanya utara-timur bagian dari dinding luar ini digali, sisanya masih terkubur di bawah tanah.

The Sambisari kompleks dikelilingi oleh tembok persegi empat yang terbuat dari batu putih diukur 50 meter x 48 meter. Di halaman utama ini, ada delapan lingga kecil, empat terletak pada titik-titik kardinal dan empat lainnya di sudut.

The Sambisari Kompleks candi terdiri dari candi utama dan deretan tiga pervara kecil (wali) candi di depannya. Kuil pusat pervara mengukur 4,9 x 4,80 meter, sedangkan candi pervara utara dan selatan mengukur 4,80 x 4,80 meter. Masing-masing candi yang lebih kecil tidak memiliki tubuh dan atap batu, dan hanya terdiri dari bagian dasar dan langkan.

Candi utama menghadap ke barat dan mengambil bentuk persegi dengan ukuran 13,65 x 13,65 meter meter. Candi ini tidak memiliki dasar yang nyata (kaki) bagian, sehingga bagian sub-basement juga berfungsi sebagai bagian dasar. Siar yang dihiasi dengan makara didukung oleh kerdil (gana). Tidak ada Kala ukiran di atas gerbang utama. Dengan naik tangga pengunjung mencapai persegi panjang galeri lebar 2,5 meter dengan langkan mengelilingi candi utama.

Pada galeri ini mendirikan 12 umpak (dasar batu), 8 basis mengambil bentuk bulat dan 4 orang lainnya adalah orang-orang persegi. Basa batu ini mungkin digunakan untuk mendukung pilar kayu, menunjukkan bahwa candi utama yang digunakan untuk ditutupi oleh struktur atap yang terbuat dari bahan-bahan organik yang sekarang sudah membusuk dan pergi.

Tubuh candi utama berukuran 5 x 5 meter dan 2,5 meter. Sekitar candi dinding relung mengandung arca dewa-dewa Hindu, dihiasi dengan kepala Kala itu di atasnya. Dalam niche utara adalah Founds Arca Durga, Arca Ganesha di niche timur, dan Agastya patung di niche selatan. Portal ke ruang utama adalah di sisi barat. Pintu masuk diapit oleh relung yang biasanya berisi patung wali Mahakala dan Nandisvara, namun tidak ada Founds patung di relung ini depan hari ini. Dalam kuil berada sebuah yoni, diukur 1,34 x 1,34 meter dan 1,18 meter. Di sisi utara yoni mendirikan moncong air didukung oleh Naga ular. Di atas yoni stucked lingga yang mengukur 0,29 x 0,29 meter dan 0,85 meter dasar tinggi.

sumber : tournesia.com

Next Post

Candi Mendut

Mon Sep 14 , 2015
Candi kecil Budha Mendut di Jawa Tengah merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari kemajuan peziarah untuk Candi Borobudur perkasa. Melayani sebagai portal pengantar sebelum naik Candi Borobudur, Mendut memiliki array relief naratif dan patung Buddha yang paling penting mempersiapkan diri secara rohani peziarah saleh dan pengunjung umum untuk perjalanan mereka […]

Berita Tugu

Pusat Berita Terupdate Dari Kotamu

Berita Tugu | Pusat Berita Terupdate Dari Kotamu | https://www.beritatugu.com